Bagi gua berbagi adalah hal yang positif banget asalkan yang dibagikan adalah hal yang banyak manfaatnya. Selain itu menulis kan juga kegiatan berkarya jadi bagus dong untuk meningkatkan kemampuan dan kualitas diri gua haha.

 

Keuntungan dari berkarya juga yaitu akan tetap ada ketika penciptanya sudah tiada, karya bisa dinikmati dan berguna untuk banyak orang , dan berkarya juga bisa dijadikan ajang untuk mencintai, mengharumkan dan mengenalkan negara kita ini. jadi…

 

“jangan sampai kalian mati tanpa adanya satu karya pun yang pernah kalian buat”

-unknown

 

Jujur aja ini adalah blog ke 3 yang pernah gua buat selama hidup gue. Di blog pertama gua pernah bahas beragam topik tentang teknik elektro dan robotika, yang kedua dengan topik kuliner. blognya masih ada ampe sekarang.

 

Nah di blog ketiga ini gua buat lagi untuk bahas tentang penampilan pria, untuk awalnya sih gua pingin bahas tentang brewok dulu terus nanti meluas ke pengetahuan lainnya. Yang pasti yang dibahas di blog ini tentang cowok yang pingin merubah tampilan biar lebih kece (buat yang ga tau kece apa, kece itu=keren). tapii gua bahas tentang brewok dulu yaaa di awal karena gua lagi pingin numbuhin brewok.

 

 

Alesan gua sih pingin bahas tentang brewok berawal dari keingin gua sendiri untuk punya brewok. Semua ini bermula ketika gua nonton film perang-perangan berjudul 13 Hours. Keren banget sumpah gua ngeliat aktornya dengan brewok yang bikin mereka terlihat lebih kece, ditambah badannya yang atletis dan beraksi dengan senjatanya dalam medan peperangan yang bikin keliatan lebih gagah. Gua setelah nonton itu jadi pingin punya brewok. Banget.

aktor kece dari 13 Hours (imdb.com)

Selain itu kan punya jenggot juga mendapatkan nilai tambah dalam ajaran islam karena sunnah.

 

Gua juga pernah diejek beberapa temen gua, katanya gua mirip Yuni Shara. Gila aja gua cowok dibilang mirip Yuni Shara. hal ini bermula saat gua potong rambut tanpa trimmer jadinya hasilnya kayak potongan hasil salon kecantikan gitu bukan kayak ala-ala barber shop haha sumpah ini pengalaman unik gua. Gua dulu bilang ke abangnya pendekin rambut gua biar kayak gaya rambut pelatih jerman(sambil liain fotonya). Malah jadi kayak Yuni Shara tapi.

Pelatin Timnas Jerman Joachim Loew (football5star.com)

 

Tapi sekarang dah normal lagi rambut gua, dan gua berhasil dibilang ganteng oleh beberapa cewek-cewek di dapan muka beberapa orang yang ngejek gua mirip Yuni  Shara. Seneng banget dah gua!

 

Gua ga tersinggung sih karena mereka cuma bercanda dan baik-baik banget kok orangnya. Iya lah temen gua mah baik-baik.

 

Gua juga pernah dikira sama tukang parkir kalo gua itu cewek waktu rambut gua panjang tapi ga sampe nyentuh bahu siih. Waktu itu gua habis makan mie ayam sama temen deket gua, terus dengan polosnya tukang parkirnya bilang “mbak motornya mau keluar utara atau keselatan” pas dia liat muka gua “maaf mas tak kira cewek ee, maaf yaaa”

 

Terus gua pernah makan di angkringan bareng sobat-sobat guasetelah selesai makan mau bayar ibu penjualnya bilang

“iya mbak, tuku opo wae?”

gua “hah?”

ibu-ibu angkringan “maaf mass tak kira cewe ee, ayuu masalahee””

 

hhaha pengalam yang cukup lucu -_-

 

Ya udah gua tekatkan diri gua untuk lebih cowok banget lah, pokoknya gua pingin numbuhin brewok meskipun kaga ada gen. Adasih tapi cuma gen kumis dan kalo di jenggot dikit banget.

 

Mulailah gua cari-cari info di internet cara-caranya, tips-tipsnya, dan artikel menarik lainnya tentang brewok.

 

terus akhirnya gua udah beli obat olesnya yang banyak orang bilang manjur, ini tinggal tunggu barangnya sampe. Gua ga bakal kasih tau apa obat yang gua pake untuk saat ini. Gua akan kasih tau tapi bukan sekarang.

 

Setelah artikel perdana ini gua akan nulis tentang perkembangan brewok gua setiiap 2 minggu dan artikel menarik tentang brewok.

 

Nanti kalo dah berhasil gua kasih tau obatya apa dan gua akan berbagi tata caranya untuk lu lu pada.

 

Doain aja tumbuhh dan gua jadi cowok gentleman haha.

 

Sekian yaa, udah cukup curhatnya haha

*gua pake bahasa santai karena gua pingin hubungan audien dengan penulis terasa lebih akrab..

 

jadi sorry kalo sok akrab yaa